Tahun 2020 : The Year of A New Dimension

Tahun Dimensi yang Baru

2 Korintus 3 : 18

Dan kita semua mencerminkan kemuliaan Tuhan dengan muka yang tidak berselubung.
Dan karena kemuliaan itu datangnya dari Tuhan yang adalah Roh, maka kita diubah menjadi serupa dengan gambar-Nya,
dalam kemuliaan yang semakin besar.

Ulangan 28 :13-14

TUHAN akan mengangkat engkau menjadi kepala dan bukan menjadi ekor,
engkau akan tetap naik dan bukan turun, apabila engkau mendengarkan perintah TUHAN, Allahmu,
yang kusampaikan pada hari ini kaulakukan dengan setia, dan apabila engkau tidak menyimpang ke kanan atau ke kiri
dari segala perintah yang kuberikan kepadamu pada hari ini, dengan mengikuti allah lain dan beribadah kepadanya.

SEKRETARIAT

Jl. Raya Langsep No 30 Malang

Phone

(0341) 327000 / 0813.8226.8000

EMail

gbi_suropati14 @yahoo.com

Facebook

gbisuropati

Whatsapp

0813.8226.8000

Line

ID : gbisuropati

Instagram

gbimalang

Twitter

gbisuropati

walk_with_god_gbisuropatimalang.jpg

Bacaan :
Kisah Para Rasul 12 : 1-5
[1] Kira-kira pada waktu itu raja Herodes mulai bertindak dengan keras terhadap beberapa orang dari jemaat.
[2] Ia menyuruh membunuh Yakobus, saudara Yohanes, dengan pedang.
[3] Ketika ia melihat, bahwa hal itu menyenangkan hati orang Yahudi, ia melanjutkan perbuatannya itu dan menyuruh menahan Petrus. Waktu itu hari raya Roti Tidak Beragi.
[4] Setelah Petrus ditangkap, Herodes menyuruh memenjarakannya di bawah penjagaan empat regu, masing-masing terdiri dari empat prajurit. Maksudnya ialah, supaya sehabis Paskah ia menghadapkannya ke depan orang banyak.
[5] Demikianlah Petrus ditahan di dalam penjara. Tetapi jemaat dengan tekun mendoakannya kepada Allah.

Memenjarakan Petrus menyukakan bagi orang Yahudi yang tidak suka dengan kekristenan.
Ketika itu Petrus ditangkap dan dipenjarakan, tetapi tidak segera diadili.
Di saat itu lah Tuhan turut campur tangan menolong, dan akhirnya Petrus dilepaskan dengan cara yang ajaib.

Penjara bagi kita adalah berbagai kesulitan dan persoalan kehidupan.

Kita sama seperti Petrus, kita juga perlu campur tangan Tuhan menolong kita di saat kita sedang dalam penjara persoalan.

Kisah Para Rasul 12 : 1-4, 6
[1] Kira-kira pada waktu itu raja Herodes mulai bertindak dengan keras terhadap beberapa orang dari jemaat.
[2] Ia menyuruh membunuh Yakobus, saudara Yohanes, dengan pedang.
[3] Ketika ia melihat, bahwa hal itu menyenangkan hati orang Yahudi, ia melanjutkan perbuatannya itu dan menyuruh menahan Petrus. Waktu itu hari raya Roti Tidak Beragi.
[4] Setelah Petrus ditangkap, Herodes menyuruh memenjarakannya di bawah penjagaan empat regu, masing-masing terdiri dari empat prajurit. Maksudnya ialah, supaya sehabis Paskah ia menghadapkannya ke depan orang banyak.
[6] Pada malam sebelum Herodes hendak menghadapkannya kepada orang banyak, Petrus tidur di antara dua orang prajurit, terbelenggu dengan dua rantai. Selain itu prajurit-prajurit pengawal sedang berkawal di muka pintu.

Di kisah injil tersebut, sekalipun dipenjara dengan penjagaan ketat, Petrus tetap tenang di dalam penjara.

Kisah Para Rasul 12 : 1-4, 7
[1] Kira-kira pada waktu itu raja Herodes mulai bertindak dengan keras terhadap beberapa orang dari jemaat.
[2] Ia menyuruh membunuh Yakobus, saudara Yohanes, dengan pedang.
[3] Ketika ia melihat, bahwa hal itu menyenangkan hati orang Yahudi, ia melanjutkan perbuatannya itu dan menyuruh menahan Petrus. Waktu itu hari raya Roti Tidak Beragi.
[4] Setelah Petrus ditangkap, Herodes menyuruh memenjarakannya di bawah penjagaan empat regu, masing-masing terdiri dari empat prajurit. Maksudnya ialah, supaya sehabis Paskah ia menghadapkannya ke depan orang banyak.
[7] Tiba-tiba berdirilah seorang malaikat Tuhan dekat Petrus dan cahaya bersinar dalam ruang itu. Malaikat itu menepuk Petrus untuk membangunkannya, katanya: “Bangunlah segera!” Maka gugurlah rantai itu dari tangan Petrus.

Suatu harapan dan keyakinan bagi kita juga, yaitu tiba-tiba malaikat datang melepaskan kita dari persoalan atau menyembuhkan kita.

Yang dapat kita pelajari dari kisah Petrus adalah :

1. Pertolongan Tuhan tepat pada waktunya
Pengkotbah 3 : 1.
[1] Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apa pun di bawah langit ada waktunya.

Berbicara waktu ada 3 macam, yaitu :
→ Kronos adalah waktu yang berjalan.
Kronos adalah akar kata untuk kronologis, urut-urutan peristiwa.
Kronos digunakan untuk menunjukkan waktu yang biasa, yang selalu ada.
→ Aion dipakai untuk menunjukan waktu yang sangat lama, atau waktu yang tanpa batas, kekekalan. Sifatnya pasti tapi tidak tertentu waktunya kapan sebab tidak ada manusia yang mengetahui kapan terjadinya.

→ Kairos sering digunakan ketika berbicara mengenai waktu yang diberikan Tuhan, yang di dalamnya terdapat kesempatan bagi kita.

Dan berbicara waktu-nya Tuhan, pertolongan Tuhan PASTI TEPAT pada waktu-nya.

2. Ketenangan dalam menghadapi masalah.

Petrus tidur dengan tenang ketika di dalam penjara.

Bagaimana Petrus bisa tenang dan damai sejahtera di tengah badai ?
→ Karena di dalam Tuhan-lah, Petrus bisa tetap tinggal tenang.

Mazmur 62 : 2, 5-6
[2] Hanya dekat Allah saja aku tenang,
dari pada-Nyalah keselamatanku.
[5] Mereka hanya bermaksud menghempaskan dia dari kedudukannya yang tinggi;
mereka suka kepada dusta;
dengan mulutnya mereka memberkati,
tetapi dalam hatinya mereka mengutuki. S e l a

Mazmur 62 : 2, 6
[2] Hanya dekat Allah saja aku tenang,
dari pada-Nyalah keselamatanku.
[6] Hanya pada Allah saja kiranya aku tenang,
sebab dari pada-Nyalah harapanku.

HAL YANG PERLU KITA MILIKI dalam menghadapi ujian adalah KETENANGAN.

Contoh : ketika siswa menghadapi ujian perlu ketenangan. Oleh karena itu di tulis "ADA UJIAN HARAP TENANG".

Begitu juga hari-hari yang kita lalui penuh dengan ujian.
ORANG YANG DIUJI PERLU KETENANGAN.

Seperti bagi Rusa ketenangan nya ketika berada di dekat air.

Bagi kita... ketenangan hanya dengan dekat kepada Tuhan Yesus.

3. Doa membawa terobosan.
Kisah Para Rasul 12 : 5, 12
[5] Demikianlah Petrus ditahan di dalam penjara. Tetapi jemaat dengan tekun mendoakannya kepada Allah.
[12] Dan setelah berpikir sebentar, pergilah ia ke rumah Maria, ibu Yohanes yang disebut juga Markus. Di situ banyak orang berkumpul dan berdoa.

Dalam kisah Petrus ini selain perlu ketenangan, Petrus juga perlu berdoa.
Sehingga karena doa daripada jemaat, malaikat datang membawa pemulihan untuk Petrus.

Di dalam doa ada kuasa yang membawa terobosan.
Di dalam doa ada kuasa Tuhan bekerja.

Doa menyelaraskan kehendak kita dengan kehendak Tuhan.
Doa kita juga harus disertai ketekunan sampai sesuatu terjadi.

Berdoa tidak hanya pemimpin / gembala berdoa bagi jemaat nya saja, tetapi jemaat juga harus berdoa untuk pemimpin / gembala dan juga untuk sesama jemaat.

Saudara....
Berdoalah juga bagi orang sekitar kita.

---+ Tuhan Yesus Memberkati +---


BCA 011.322.6363

Rek. Persepuluhan
An. David TW / Afen Hardiyanto

BCA 440.403.9000

Rek. DIAKONIA
An. Afen Hardiyanto / Melinda E.

BCA 440.525.7000

Rek. Pembangunan
An. Afen Hardiyanto / Melinda E.

BCA 440.872.0000

Rek. NATAL
An. Afen Hardiyanto / Melinda E.